Kehilangan

Published November 7, 2015 by difiya3589

Innalillahi wa inna ilaihi rojiun. Semuanya dari Allah dan akan kembali kepada Allah. Saya ingin mengambil hikmah dari sebuah kejadian semalam. Sekitar jam setengah sembilan adik saya keluar teras rumah, dan didapatinya pintu pagar terbuka setengah, disertai raib nya beat pink saya.

Hah? Beat pink ilang? Padahal sejam yang lalu pas adik saya pulang, beat pink masih parkir cantik di teras rumah. Dan sekitar jam 8 an sampai kejadian, orang orang dirumah lagi diruang tamu, nonton tv sambil main main sama ayyasha.

Yang ada dipikiran saya, yaudah ikhlasin aja, mau diapain lagi juga susah baliknya tuh motor. Saya cuma ngerasa ga aman aja akhir akhir ini, memang sudah ada beberapa kejadian kehilangan motor di daerah ini, di kayu putih, pulo gadung. 3 bulan lalu tetangga  di rt 1 kehilangan motor gede, puluhan juta harganya, padahal tuh motor di parkir di dalam rumah, dan pagar rumah cukup tinggi, ditambah biasanya di depan rumah si bapak banyak ibu ibu suka pada duduk duduk gitu, mungkin waktu itu lagi sepi, entahlah.

Kejadian kedua ada d rt 5, seorang bapak pecinta vespa, dia punya 2 vespa, pertama vespa tahun 63, tua bener yak..hehe, dan satu lagi vespa matic baru dibeliin anaknya, sktr 28 jt, mana tuh vespa jarang dipake, emang sih si bapak lebih cinta ama vesa bututnya. Yang saya heran, itu kejadian abis asar, dan gang rt 5 itu juga termasuk yang rame, banyak bocah dan emak emak pada nongkrong kalo sore. Berani bener ya malingnya, padahal si bapak cuma sebentar masuk rumah, pas keluar raib motornya.

Ada lagi masjid samping rumah, yang ga ke itung udah berapa kali motor ilang, pernah bahkan tuh maling ikut pura pura shalat, kacay banget ya. Ada lagi motor ibu ibu yang suka ngepelin masjid, mana tuh motor baru aja lunas, tega bener ga sih, udah ibu ibunya janda beranak satu, marbot masjid, eeh..dibetak juga tuh motor, padahal motonya juga di taro di dalem pager tinggi boo. Naah..beberapa hari lalu ada ibu ibu maj jemput anaknya ngaji sore sore,si ibu masuk bentar manggil anaknya, keluar masjid raib motornya.

Masih banyak kejadian kejadian lainnya sih berkaitan ilangnya motor motor. Dulu cuma mikir, masa sih di dalam pagar rumah di betak juga, kan kalo dorong pager rumah kedengeran. eh ternyata emang licik dan cerdik, bisa aja dah si maling. Saya jadi merasa ini lingkungan kenapa jadi sangat ga aman gini ya. Pernah juga tiba tiba ada orang masuk, tau tau ada di depan pintu, modusnya salah alamat. Lah kenapa dia ga ketuk pager dulu yak, malah tau tah masuk aja.

Alhamdulillah saya ga mergokin tuh maling, lah kalo saya liat, saya juga ga tau mo ngapain, kalo teriak, ntar dia bawa pistol, berabe kan. Mungkin kalo saya mergokin saya diemin aja dah, paling saya foto doang tuh maling.wkwkwk..

Oiya.. tadi kan mau bicara hikmah ya, ini kenapa jadi banyakan curhatnya. Hehehe.. intinya semua yang kita miliki saat ini hakikatnya bukan milik kita, chma disewain sama Allah, dipinjemin bahkan, gratis cuma cuma, kan kita ga pake bayar sewa kan ya. Jadi ya belajar ikhlas, dan kembali mengingatkan diri ini. Siapa yang sangka coba, ternyata moment terakhir saya sama si beat pink ini adalah saat saya ngaji, saya ga ada firasat itu terakhir saya naik si beat pink. Semoga beat pink jadi saksi di yaumil akhir, suka anter anter saya ngaji dan anter saya ke sekolah buat ngajar.

Semua datangnya dari Allah dan kembali kepada Allah.

image

Good bye beat pink.. semoga Allah ganti dengan yang lebih baik 🙂

Advertisements

Minggu bersama Ayah (part 1)

Published October 20, 2015 by difiya3589

Lagi seneng aja nulis cerita ayyasha dan ayahnya. Beberapa kali baca tentang betapa pentingnya peran seorang ayah pada tumbuh kembang anaknya, terutama anak perempuannya. Semoga Ayah menjadi lelaki pertama yanh dicintai ayyasha dan nampaknya memang begitu. Buktinya, kalo ada suara motor ayah, ayyasha pasti udah keluar pintu nyambut ayah (cielee disambut.. pake gaya khasnya, cipika cipiki dan adu jidat..haha harusnya mah ayyasha cium kening ayah, ini malah kening ketemu kening.. :-D)

Oiya, perlukah anak perempuan itu harus deket sama ayahnya? hmm..kalo menurut saya sih itu harus banget. Apalagi di zaman sekarang dimana pergaulan sudah masyaAllah sedemikian rupa. Agar anak perempuan itu ga mencari cinta dengan lawan jenis, mencari perlindungan, kenyaman atau kasih sayang kepada yang bukan muhrimnya, kepada yang tidak berhak. Menjadikan ayahnya as her first love and her hero. ( bundanya juga dong first love ayyasha, ga mau kalaah..hehe).

Naah.. balik ke minggu bersama ayah. Sejujurnya kami jarang mengagendakan weekend untuk pergi kesana kemari, tapi alhamdulillah ada aja quality time antara ayah dan anak ini (sebenernya bertiga sih, saya jufa ikut). Naaah..ahad kemarin ayyasha main ke kota kelahirannya, yep kota Bandung.

Bandung itu kota kenangan banget, kota ayah dan bunda membangun cinta (prikitiw..hihi.. soalnya..abis nikah lgsg cari rumah kontrakan dibandung). Naah..kemarin itu ayyasha nemenin acara gathering ayah dengan temen2 kantornya, dimulai dengan fishing. Mancing ikan dari sekitar jam 8an sampai jam 1 siang.

Oiya..mancing nya ini di balong di daerah ujung berung Bandung. Ada hal yang lucu, disaat kawan kawan ayah udah pada strike dapet ikan, eh ayah belum dapet dapet juga, mana diledekin pula, jauh jauh dari jakarta kasian banget ga dapet ikan, hehe.. eeeh ditambah lagi ayyasha terikan sambil lompat lompat “Ayaaah..itan..itan..itan”, karena ga sabaran ayahnya belum dapet ikan juga, padahal yang lain udah pada strike dari tadi, “Ayyashaa, sabar ya, berdoa aja, jangan terika teriak, itu buat ayah tambah sedih”. Wkwkwkw.. pada ketawa deh..ayahnya ngomong gitu ke ayyasha.

image

Alhamdulillaah..akhirnya senyum juga abis dapet ikan. Hihi..

Sorenya balik ke kantor ayah, berhubung persib mau tanding final piala presiden, depan kantor dibuat lah acara nonton bareng. Ga ada niat sama sekali buat nobar. Cuma mau jalan2 sebentar muterin kantor karena ayyasha mau liat badut masha, hello kitty, doraemon dan masih banyak lagi..

Etapiiii…ternyataaa..pas mau balik ke kantor udah full bobotoh dan we’re trapped. Kejebak ga bisa balik, karena mobil ga bisa keluar kantor. Mana plat B pula mobilnya, bisa diamuk masa..haha..Akhirnya nobar lah kita dikantor ayah, di lantai 2 tepatnya..

image

Pemandangan dari lantai 2 kantor ayah.

Akhirnya ayyasha bermalam di kantor ayah, Ayyasha seneng banget karena di lantai 2 itu luaaaaas banget, jadi ayyasha bisa bebas main bola..hehe. terus ayyasha bobonya di ruanfan server, ruangan om fajar. Bunda amaze aja, kalo disekolah ruang server mah cuma di pojok paling butuh luas 1×1. Nah iniii.. dikantor ayah..ruangannya segede ruangan kelas. Padahal itu baru ngurusin listrik jawa barat. Gimana ruangan servernya google atau facebook ya, jangan jangan segede saty kelurahan..wkwk..

Alhamdulillah ‘alaa kulli hal. Terima kasih Allah.
Maka NikmatMU yang mana lagi yg kami dustakan. Semoga kami menjadi hamba yang bersyukur, selalu bersyukur apapun kondisi kami. 🙂

Surga

Published September 3, 2015 by difiya3589

Jadi teringat beberapa hari lalu. Ceritanya saya sedang berdiskusi ringan dengan seseorang. Saat itu beliau bilang, kalo suaminya memondokkan anaknya agar anaknya menderita, begitu katanya. Iya, menderita, karena denga menderita dulu akan lebih bersyukur, ya kurang lebih begitu lah. Kita pake jilbab, menderita, emangnya enak pake jilbab, gerah, panas, begitu katanya. (Walau saya ga sepakat dengan statement nya, toh saya bahagia dengan hijab saya insyaAllah, gq merasa menderita).

Sampailah kepada pertanyaan, coba dian, jika si A sama suaminya dian, ganteng mana?, (ya suami saya laah). Masa? Jangan sampe hati sama mulut beda. (Jleb 1). Insya Allah sama, jawab saya. Terus ditanya lagi, dian lebih suka gayanya si B atau
suami dian? Ya suami saya lah. Yakin? Si B mobilnya banyak loh. (So what gitu looh). InsyaAllah saya lebih suka gaya suami saya. Toh banyak mobil belum tentu masuk surga. Emang dian pernah ke surga?.( Ya belom sih, tapi kan kalo taat sama suami insyaAllah balasannya Syurga).

Dan selanjutnya seperti.. seperti.. seperti apa ya rasanya waktu.. pokoknya saya ditausiyahin lah ya. Jangan sombong! Emang pasti masuk syurga?? (Cuma bisa diem..  lagian kan saya ga bilang kalo saya pasti masuk surga, saya cuma bilang, banyak mobil belum tentu masuk surga. -_-‘). Kita tuh jangan ngerasa pasti masuk surga, takabur kita, kita tuh di cuci dulu di neraka. (Asragfirullaaah)

Allah memang punya maksud dari setiap kejadian dalam kehidupan kita. Disatu sisi saya jengkel karena disalahpahami, mbok ya saya cuma mau pilih suami saya kenapa mesti diintimidasi. Terus saya dikira sombong, ngerasa pasti bakal masuk surga (padahal saya kan ga bilang gitu). Hiks hiks.. tapi ada satu sisi yang akan saya ambil hikmah nya.

Pertama, mungkin orang lain akan salah paham dengan apa yang kita maksud, kalo kata pak suami, frekuensinya ga sama, jadi ga nyambung.Ya begitupun kita hidup, ada orang orang yang sefrekuensi dengan kita, kadang ga pake ngomong aja, cuma denfan bahasa isyarat kita bisa saling ngerti. Itu yang saya alami dengan sahabat dan orang terdekat saya. Kedua, mungkin emang teguran Allah, astagfirullaah…hamba mohon ampun ya Allah, kalo dalam hati terbersit rasa sombong sekecil apapun, kadang merasa lebih baik dari si A, merasa amalan lebih banyak dari si B, merasa lebih ini dan itu, padahaaal, belum tentu dimata Allah apa apa yang kita kerjakan Allah terima, dan berbuah syurga, toh kita juga masuk surga bukan karena amal kita, tapi karena sayangnya Allah sama hamba hamba nya.

Hamba berlindunga kepadaMu ya Rabb dari godaan syaithan, atas sifat sombong yang bahkan kadang cuma melintas.. jauhkan kami dari sifat iblis tersebut ta Allaah. Sifat yang menyebabkan iblis terusir dari Surga.

Rumah Main Anak

Published September 2, 2015 by difiya3589

Dunia anak anak itu memang dunia bermain, bahkan belajar nya anak anak itu ya lewat bermain. Sekitar 3 pekan lalu saya ikutan gabung di grup ibu ibu yang nama grup nya ” Rumah Main Anak”, isinya ibu ibu yang semangat belajar untuk mencari cara menstimulus anak lewat bermain. Hehe..yaaa..kurang lebih begitu lah..soalnya saya kan bingung ya, nyari tau apa sih permainan yang bisa melatih motorik halus, kasar, kecerdasan kognitif anak, dan hal hal laim terkait perkembangan anak.

Dulu sih saya mikirnya, toh saya dari kecil mainnya bebas aja tuh, terserah, natural aja gitu, ga ada tuh dibuatin mainan ini itu, toh akhirnya saya bisa tetap hidup. Hihi. Tapi ya setelah dipikir pikir, eranya saya kecil, sama era nya ayyasha kan beda, kalo bukan kita yang mengarahkan, siapa lagi cobaaa..(eciee..kaya iklan). Saya juga typical yg bingung nyari referensi dari buku (read : malas baca buku, jangan ditiru). Soalnya saya bingung, mau baca tentang ini baca buku apa ya??siapa yang ngarang ya??beli dimana ya??. Akhirnya saya cari yg praktis tapi bermanfaat banget, ya ikutan grup grup emak emak begini deh.

Alhamdulillah, dapet ilmu sedikit demi sedikit. Saya jadi tahu tentang perkembangan anak, mulai dari perkembangan motorik halus, kasar, kecerdasan kognitif dan kecerdasan bahasa pada anak. Setidaknya itu ilmu yang sepekan ini saya dapatkan. Naah..ini mau sedikit share aja, permainan yang udah saya mainin sama Ayyasha, bareng kaka icha dan abang nawal juga sih..

image

image

image

Permainannya sangat simple, hanya memanfaatkan apa yang ada dirumah. Yang pertama itu masukkam sedotan. Kebetulan dirumah itu sterofoam bekas tv, terus kan beli sapu lidi, ternyata pas iketannya copot, banyak lidi2 kecilnya gitu, (kalo yang ini kita ketipu nih ama tukang sapu lidi, wkwkw), naah..terus pas lagi ke warung beli sedotan harganya 2 ribuan. Jadi lidi di tusukkin ke sterofoam, berjejer gitu, ini yang nusuk2 lidinya, ayyasha dibantu ayah sama bunda, terus sedotannya dimasukkin deh ke lidi. Simple kan, Ayyasha serius bgt mainin games ini.

Yang kedua itu, “Masukkan paperclips”. Kebetulan pas lagi beberes ada paperclips warna warni, langsung kepikiran buat dijadiin games ayyasha. Terus ada kaleng bekas chips gitu. Taraaa…jadi deh mainan nya ayyasha. Paperclips diaur2 di karpet (halaah..ini bahasanya apa deh, haha), naaah..ayyasha masukin satu paperclips nya, sambil dihitung, sambil dikasih tau warna nya. Buat kita orang dewasa ini mah ganciiil..tapi buat ayyasha, ambil paperclips di karpet itu sesuatu banget, haha, dia sampe gemes mungutin paperclipsnya.

Naah.. kedua permainan ini manfaatnya hampir sama, untuk melatih motorik halus anak, terutama jari jari anak, melatih kesabaran anak, melatih koordinasi mata dan tangan, mengenalkan warna dan mengenalkan berhitung (walaupun ayyasha ngitungnya cuma satu sampe tiga, terus dia langsung tepuk tangan,haha, atu uwa iga, prok prok prok :-D)

Oiya, kebetulan di grup ada yang bikin menggambar 3D, akhirnya pas lagi ngajak ayyasha jalan jalan sama kaka icha dan abang nawal, terinspirasilah buat ngajak mereka berdua menggambar 3D, ayyasha mah cuma coret2 kertas kerjaannya, hehe, soalnya belum bisa. Menggambar 3D itu memggunakan daun beneran, daunnya metik di depam rumah icha, hehe, daun belimbing. Naah.. pertama saya gambarin dahan dan rantingnya, terus mereka tinggal tempel tempel daunnya deh. Simple kan. Terus ditambahin hiasan awan, matahari, rumput sama kupu-kupu, pake kertas warna yang ditempel.Nahh..ini kegiatan menggambar 3D abang nawal dan kaka icha.

image

Naah..segitu aja dulu deh sharing nya. Ini emaknya harus belajar kreatif ngajak main bocah bocah. Kebetulan saya ngajar juga, jadi paling ngajak mainnya, sore, malem, atau pas weekend. Semoga terus semangat belajar yaaaa…doakan sayaaa..

Guru

Published August 27, 2015 by difiya3589

Kali ini saya mau share tentang kisah yang menurut saya sangat inspiratif. Beberapa hari yang lalu saya sempat berbincang bincang dengan seorang guru SM3T, namanya pak Riswan berasal dari makasar. Oiya SM3T itu kepanjangan dari Sarjana Mendidik di daerah Terdepan, Terluar dan Tertinggal. Ini adalah program dr kementrian pendidikan, untuk memberikn beasiswa PPG ( program profesi guru), tapi mereka harus mengabdi di daerah 3T itu.

Mas Riswan ini di tempatkan di papua, tepatnya di raja ampat. Ketika mendengar raja ampat, saya langsung berdecak, wiiih..enak dong disana sambil jalan jalan?indah banget ya disana??enak ya travelling while teaching. Dan pertanyaan2 lain yang mengesankan bahwa sangat enak mendapat penempatan di raja ampat.

Tapiii..ternyata oh ternyata. Menurut cerita mas riswan, untuk mencapai daerah tempat dia mengajar, dia harus naik pesawat sampai kota sorong. Kemudian naik kapal sekitar 5 jam untuk sampai ke kabupaten raja ampat, daaan 18 jam menuju pulau tempat dia mengajar, daaaan itu hanya bisa menggunakan perahu kayu berpenumpang maksimal 6-7 orang dan ketika naik itu pandangan kita hanya bisa kedepan. Fiuuh..bayangin nya aja kaki saya udah pegel duluan, masyaAllaah.

Kebayang kan, perjuangannya, how reach that place. Nah..disana ada sebuah sekolah, dimana pada satu atap sekolah itu ada sd, smp dan sma. Disana hanya ada 2 guru dan 1 kepala sekolah, beruntung mas riswan, satu orang dari toraja, satu lagi dari manado.jadi mas riswan feels like home karena ketemu orang satu kampung sesama jong celebes. Usia muridnya juga bukan anak anak saja, ada muridnya mas riswan ini kepala desa kelas 3 smp. Konon kepala desa ini mau ikut sekolah karena persyaratan menjadi kepala desa minimal pendidikannya adalah smp daaan beliau ga mau digantikan jadi kepala desa, mungkin ingin jadi kades seumur hidup, hehehe.

Disana, guru itu sangat dihormati, bahkan pada awal2 dipanggilnya tuan guru. Oiya di papua itu kan ada OPM ya, organisasi papua merdeka, naaah..kalo polisi atau tentara tertangkap opm pilihannya hanya satu, dibunuh!. Tapi kalo guru yang tertangkap, pilihannya mau tetap mengajar di papua atau dipulangkan ke kota asal. MasyaAllah ya, sebegitu dihargai para guru disana. Bahkan katanya kalo ada bencana atau konflik antar suku, guru ini yang diamankan terlebih dahulu.

Kalo urusan daily needs disana mah gampang aja kalo mau maka, tinggal ambil aja ikan di laut, oiya raja ampat itu terdiri dari ribuan pulau, dan yg berpenghuni hanya 26, salah satunya pulau yang dihuni maa riswan ini, yang besarnya hanya seukuran sekolah sma di jakarta, pulau tikus namanya. Untuk makan nasi, mereka menunggu perahu yg datang membawa beras dan kebutuhan lainnya. Kalo tak ada beras? Meraka makan pisang! Yap pisang, bahkan makan sop kepala ikan itu pasangannya dengan pisang, bukan nasi. Unik ya.

Untuk urusan gadget, jangan harap bisa upload foto selfie di fesbuk, twitter atau path. Sinyal hape aja ga ada, bahkan listrik itu juga belum ada, hanya ada genset yang menyala jam 6-8 malam. Setelah itu gelap gulita mengandalkan sinar bulan. Biaya untuk genset juga sangat mahal, karena menggunakan minyak yg harga perliternya bisa sampai 25 ribu. Mas riswan itu satu satunya muslim di pulau itu, jadi selama setahun disana, dia hanya 2 kali shalat jumat, itu pun ketika libur semester dan saat dia berada di  kabupaten.

Disana guru dituntut harus kreatif, bagaimana mengajar dengan segala keterbatasan. Tapi kok ada yang mau ya disana? Peserta SM3T ini hanya dibayar 2,5 juta looh. Rasa rasanya kalo dibandingkan dengan perjuangannya disana, materi segitu ga seberapa ya. Semoga Allah membalas kebaikan mereka.  Etapi etapi, ada yang buat saya nelen ludah, kalo kepala sekolah mah seneng, uang BOS turun bisa ratusan juta, mau beli perlengkapan ini itu susah, terbatas, jadi sometimes uangnya itu ya buat kepala sekolah bangun rumah di kota Sorong. Begitu penuturannya.

Ketika saya bercerita ke suami, ingin rasanya mengabdi ke pelosok bumi pertiwi, kebetulan suami ini engineer, dan ketika saya tanya, bisa ga yah “bikin” listrik disana?. “Ada angin?”.”ada, kan pantai”. Bisa lah asal ada dana buat beli segala keperluan masang listriknya. Pengen gitu yah, ngabdi disana. Dan pak suami langsung bilang, kuat ga disana?ntar nangis2 melulu, ke muara gembong aja ga kuat, hahahha.

Semoga para guru yang mengabdikan dirinya untuk berbagi ilmu di seluruh pelosok negeri ini, Allah berkahi kehidupannya di dunia dan di akhirat. Dan ternyata benar, ketika melihat guru guru ini, baru kusadaru bahwa guru itu memang pahlawan tanpa tanda Jasa.

Teman

Published August 3, 2015 by difiya3589

Salah satu rezeki dari Allah adalah ketika kita dikaruniai teman yang baik. Teman baik tidak hanya teman yang selalu berlaku baik terhadap kita, tapi dia juga yang bisa mengingatkan kita akan kesalahan-kesalahan kita.

Alhamdulillah.. ketika sahabat sahabat terbaik saya harus dipindahtugaskan (read : di-resign-kan), Allah masih menyisahkan beberapa teman baik disini. Sebut saja X. ya..karena orang ini suka menyebuy eks kalo mengajar. Hahaha

Saya masih teringat sekali kejadian beberapa tahun lalu, ketika saya harus dimarahi beliau di depan murid murid. Bayangkan, saya dimarahi di depan murid murid. Apakah saya balik marah? Alhamdulillah tidak, tapi justru saya malu terhadap Allah dan saya berterima kasih terhadap teman saya ini. Anda tahu kesalahan apa yang saya perbuat?. Singkat cerita ketika sayaengajar tambahan sepulang sekolah, ada murid saya yang sampai pingsan karena sedih sedang bertengkar dengan pacarnya. Karena pingsan, saya mintalah kepada teman di kelas tersebut untuk menghubungi ortu murid tersebut agar segera dijemput di sekolah. Ternyata orang tuanya tidak bisa menjemput, dan teman di kelas tersebut pun tidak ada yang bisa mengantar. Satu satunya orang yang bisa menjemput adalah pacar dari siswi ini.

Naah.. ketika sudah sadar saya yang membopong siswi tersebut menuju mobil si pacar, maksud hati biar si pacar ini ga ambil kesempatan untuk merangkul atau memapah si siswi. Tapiiiiii.. apa yang terjadi??? Pas saya rangkul siswi tersebut, ealaaaah.. dia malah meluk pacarnya di depan saya. Saya mau marah, mau saya tarik, etapinya saya tiba2 kaku, saya cuma usap-usap siswi sambil bilang, udah udah ya, pulang aja. Maksudnya biar jangan pelukan lagi, daaan tiba tiba teman saya ini datang. Di teriakin saya didepan murid murid dengan nada marah. ” Bu dian, keluar dari kelas!!!”. Jreng jreeeeng.. bayangin di depan murid murid saya diteriakin. Tapi anehnya saya ga malu sama murid murid, atau marah sama temen saya karena saya ” dipermalukan” di depan murid. Justru saya sadar, saya malu kepada Allah. Ada kemaksiatin, benih benih zina di depan mata, saya malah diam. Tapi justru teman saya yang non muslim ini yang sangat marah. Ya Allaaah.. ada yang salah dengan saya.

Itu salah satu kebaikan teman saya, mengingatkan saya pada suatu kebaikan. Belum lagi kebaikan yang sifatnya manis, hihi. Orang ini seperti ga ada abisnya rezekinya, emang sih masih single, jadi belom ada pengeluaran buat anak istri. Bayangin aja, hampir setiap pekan kita diajak makan makan di luar. Mulai dari makan di bubur ayam deket arion, makan pempek, warung pasta, eat and eat, bahkan sampe ke abuba steak dan yuraku yang kalo sekali makan makan bisa ratusan ribu bahkan jutaan. Hihi. Setiap minggu loh, belom lagi urusan nonton dan karokean, haha. Kalo kata dia, semakin saya banyak mentraktir orang, berbuat baik sama saya, maka tuhan akan membelikan rezeki ke saya tambah banyak lagi. subhanllah ya, dia seorang non muslim, tapi mengajarkan amalan islam. 🙂

Saya mau buat tulisan ini, untuk mengapresiasi teman saya yang super baik ini, walau kadang rada “gila”. Hahaha. Bayangkan aja, mana ada guru yang saking deket dan baiknya sama murid, sampe nraktir anak sekelas makan di eat and eat dalam rangka belajar statistika, nraktir anak sekelas nonton, freee mau tambahan kapanpun jam berapapun dimanapun. Padahal dia cuma guru honor yang gajinya di rapel rapel. Hahaha..sama kaya saya..

Beberapa hari lalu, saya belom isi pulsa. Emang sih abis lebaran pengeluaran buanyaaak banget, ditambah lagi renovasi rumah. Dimana renovasi rumah ini pake uang hasil jual rumah di bandung. Dan yang beli rumah ini masih belum bayar 40 juta. Kebayang dong gimana pontang panting nya saya dan suami, buat melunasi renovasi rumah ini. Hihi.. menguras semua isi tabungan saya dan suami, sampai bener bener habis bis bis. naah..saya pun selalu menunda untuk isi pulsa. Karena uangnya emang bener bener kepake buat keperluan lain. Ajaibnya, tiba tiba temen saya ini ngasih kartu flazz bca nya dia. Dan dia cuma bilang, ini beli pulsa pake ini, tinggal gesek, ada 600rb an saldonya. Laaah..saya kan ga pernah cerita sebelumnya. Awalnya saya nolak, tapi dipaksa paksa, ya saya ambil aja kartu flazz nya.. anggap aja rezeki, alhamdulillaah.

Naah.. ada hal yang aneh dan ajaib lagi saya alamin. Ceritanya hari sabtu itu saya dan suami harus sedia dana sekitar satu juta buat nuntasin beresin rumah. Cari pinjaman sana sini akhirnya dapet lah dari temen suami. Dan suami bilang, nanti hari senin di ganti. Karena perhitungan saya, saya dapet gaji saya bulan juli lalu, sejuta. Ternyata kenyataan berkata lain, saya cuma nerima sekitar 780 ribu dan itu pun buat beli pasir sama semen. Ya Allaaaah..pegimana bayar utangnya. Seharian pusing, puter otak. Ya masa minjem lagi, tapi pinjem kemana juga bingung. tapi saya yakin, Allah pasti bantu, berdoa aja lah pokoknya.

Daaan..tadaaa.. janji Allah benar. Pertolongannya datang lewat teman saya ini. Naah…yang menjadi aneh bin ajaib adalah… saya sebelumnya ga pernah cerita ke dia kalo saya hari itu butuh uang sejuta buat bayar utang ke temen suami yang harus dibayar senin ini. Tiba tiba temen saya ini samperin saya, dan ngasih saya uang seratus ribu. Katanya, nih saya nitip uang seratus ribu. Makan sana biar ga sakit. Laaah..apa apaan coba. Emangnya saya bilang lagi ga punya duit? Hahaha. Terus dia bilang, nanti saya ambil di atm sisanya. Lah? Sisa? Sisa apaan. Saya cumq bilang, apaan sih sir?. Dia cuma ngeloyor pergi. Dan saya pun shalat. Abis shalat zuhur, dia ke saya dan kasih uang 900rb. Saya ga ngerti dari mana dia tau kalo saya saat itu sangat butuh uang sejuta untuk bayar hutang.  Dan pas saya tanya kok tau?. Dia bilang dikasih tau Tuhan, kata Tuhan ada 2 orang yang harus saya bantu, kluenya makan dan buku. Dan saya adalah orang pertama yang ngomong makan ke dia. Sir X.. ada dodol duren, tuh dimakan dodolnya enak, kan suka banget duren dan manis manis. Hahaha.. aneh bukan?? Pas saya bilang makasih, dia cuma bilang, jangan bilang makasih ke saya, nanti kalo bu dian shalat terima kasih ke Tuhan.. Ya Allaaah..antara mau nangis gimana gituuu..

Janji Allah benar, dekat, asal kita yakin. Alhamdulillah bisa bayar utang. Ga tau besok ada rezeki dari mana lagi. Dan lewat siapa Allah kirimnya.

Terima kasih Allah atas nikmat punya teman yang baik. Semoga Allah melimpahkan banyak kebaikan untuk teman saya ini di dunia dan akhirat. Amiiiin..