Archives

All posts for the month February, 2016

Sabar dan Syukur

Published February 26, 2016 by difiya3589

Pada hakikatnya kehidupan manusia itu memang perputaran roda sabar dan syukur. Itu juga yang dikatakan sayyidina umar, seorang mukmin jika ditimpa musibah dia bersabar dan jika mendapat nikmay dia bersyukur.

Beberapa hari yang lalu sempat kecewa karena ga lulua ujian tulis monbukagakusho. Sedih, tapi wajar sih ga lulus karena unwell preparation, yang tadinya dikira tesnya cuma bahasa inggris, ternyata mulai tahun ini ada tes tulis bahasa jepangnya juga. jadilah 10 hari otodidak belajar bahasa jepang. Alhamdulillah punya temen sastra jepang UGM, jadi bisa tanya tanya.. arigatou Atori san. 🙂

Tapi mah tetep aja ya.. 10 hari waktu yang amat singkat untuk belajar menghadapi tes. Udah hafal huruf katakana dan hiraganya aja udah alhamdulillah yaa..hehe.. nah itu harus hafal artinya ditambah juga kanji nya..wkwkw.. siwer dah nih mata, 2 jam melototin soal kombinasi tulisan kana dan kanji. Awalnya bisa untung2an nih, kan soalnya PG tanpa nilai minus, kali aja lagi lucky. Ehhhh..sama invigilatornya kagak boleh nebak. Alhasil tetep nebak 10 soal pertama.. abis itu kosong. Ada juga ngerubah tulisan kanji jadi kana atau sebaliknya.

Yang penting udah ikhtiar di 10 hari itu. Kok 10 hari doang? Iya.. soalnya jeda pengumuman yg lolis seleksi berkas dan jadwal ujian tulis jedanya 10-12 hari. Udah minta sama Allah. Mungkin sekarang memang belum saatnya. Aku masih yakin next year insyaAllah bisa.

Oiya..ini salah satu episode sabar yang harus saya hadapi. Udah watsap suami kagak dibales. Jadilah baperan, hiks. Ealah ternyata emang hp suami error, jd ga ada pesan yg masuk ke hpnya.
Episode sabar yang kedua adalah rumah bocor. Bukan bocor, rembes lebih tepatnya. Ini kenapa air pda meleleh di tembok udah kaya air mata jatuh dari pipi. Saat itu cuma bisa sabar dan banyak istigfar. “Ingatlah AKU maka hatimu menjadi tenang” dah ini mah bener pisaan, sambil ngepelin itu rembesam sambil istigfar, alhamdulillah adem aja, ga pake ngedumel apalagi kesel liat si ayah dan ayyasha bobo cantik. Malah bersyukur karena mereka tetap bisa tidur nyenyak.

Aku yakin, setelah sabar pasti akan ada syukur. Alhamdulillaaah 2 anak binaan OSN Astronomi lulus ke tingkat propinsi. Jadi ceritanya saya ini ditunjuk jadi pembina OSN Astronomi. What the.. pas liat contoh soalnya.. aih masyaAllah.. jarak bumi bulan matahari bintang kudu di itung-itung, kecepatan debu bertumbukan juga ada soalnnya. Dan masih banyak soal yang aneh dimata saya. Jadilah saya buka buka lagi pelajaran fisika, mulai dari hukum newton, kalor, hukum doppler, sampe hukum kepler, dan masih banyak lagi. Alhamdulillah dari hasil searching soal osk tahun lalu, dan pastinya sama solusi soal-soalnya..akhirnya saya mentransfer apa yg saya dapetin buat ke anak-anak. Alhamdulillah dari 3 yg disertakan lolos 2 orang.  Inilah yang menjadi sebab syukur yang harus aku panjatkan kepada Allah pemilik semesta.

Hiduup..memang tentang sabar dan syukur

Advertisements