Minggu bersama Ayah (part 1)

Published October 20, 2015 by difiya3589

Lagi seneng aja nulis cerita ayyasha dan ayahnya. Beberapa kali baca tentang betapa pentingnya peran seorang ayah pada tumbuh kembang anaknya, terutama anak perempuannya. Semoga Ayah menjadi lelaki pertama yanh dicintai ayyasha dan nampaknya memang begitu. Buktinya, kalo ada suara motor ayah, ayyasha pasti udah keluar pintu nyambut ayah (cielee disambut.. pake gaya khasnya, cipika cipiki dan adu jidat..haha harusnya mah ayyasha cium kening ayah, ini malah kening ketemu kening.. :-D)

Oiya, perlukah anak perempuan itu harus deket sama ayahnya? hmm..kalo menurut saya sih itu harus banget. Apalagi di zaman sekarang dimana pergaulan sudah masyaAllah sedemikian rupa. Agar anak perempuan itu ga mencari cinta dengan lawan jenis, mencari perlindungan, kenyaman atau kasih sayang kepada yang bukan muhrimnya, kepada yang tidak berhak. Menjadikan ayahnya as her first love and her hero. ( bundanya juga dong first love ayyasha, ga mau kalaah..hehe).

Naah.. balik ke minggu bersama ayah. Sejujurnya kami jarang mengagendakan weekend untuk pergi kesana kemari, tapi alhamdulillah ada aja quality time antara ayah dan anak ini (sebenernya bertiga sih, saya jufa ikut). Naaah..ahad kemarin ayyasha main ke kota kelahirannya, yep kota Bandung.

Bandung itu kota kenangan banget, kota ayah dan bunda membangun cinta (prikitiw..hihi.. soalnya..abis nikah lgsg cari rumah kontrakan dibandung). Naah..kemarin itu ayyasha nemenin acara gathering ayah dengan temen2 kantornya, dimulai dengan fishing. Mancing ikan dari sekitar jam 8an sampai jam 1 siang.

Oiya..mancing nya ini di balong di daerah ujung berung Bandung. Ada hal yang lucu, disaat kawan kawan ayah udah pada strike dapet ikan, eh ayah belum dapet dapet juga, mana diledekin pula, jauh jauh dari jakarta kasian banget ga dapet ikan, hehe.. eeeh ditambah lagi ayyasha terikan sambil lompat lompat “Ayaaah..itan..itan..itan”, karena ga sabaran ayahnya belum dapet ikan juga, padahal yang lain udah pada strike dari tadi, “Ayyashaa, sabar ya, berdoa aja, jangan terika teriak, itu buat ayah tambah sedih”. Wkwkwkw.. pada ketawa deh..ayahnya ngomong gitu ke ayyasha.

image

Alhamdulillaah..akhirnya senyum juga abis dapet ikan. Hihi..

Sorenya balik ke kantor ayah, berhubung persib mau tanding final piala presiden, depan kantor dibuat lah acara nonton bareng. Ga ada niat sama sekali buat nobar. Cuma mau jalan2 sebentar muterin kantor karena ayyasha mau liat badut masha, hello kitty, doraemon dan masih banyak lagi..

Etapiiii…ternyataaa..pas mau balik ke kantor udah full bobotoh dan we’re trapped. Kejebak ga bisa balik, karena mobil ga bisa keluar kantor. Mana plat B pula mobilnya, bisa diamuk masa..haha..Akhirnya nobar lah kita dikantor ayah, di lantai 2 tepatnya..

image

Pemandangan dari lantai 2 kantor ayah.

Akhirnya ayyasha bermalam di kantor ayah, Ayyasha seneng banget karena di lantai 2 itu luaaaaas banget, jadi ayyasha bisa bebas main bola..hehe. terus ayyasha bobonya di ruanfan server, ruangan om fajar. Bunda amaze aja, kalo disekolah ruang server mah cuma di pojok paling butuh luas 1×1. Nah iniii.. dikantor ayah..ruangannya segede ruangan kelas. Padahal itu baru ngurusin listrik jawa barat. Gimana ruangan servernya google atau facebook ya, jangan jangan segede saty kelurahan..wkwk..

Alhamdulillah ‘alaa kulli hal. Terima kasih Allah.
Maka NikmatMU yang mana lagi yg kami dustakan. Semoga kami menjadi hamba yang bersyukur, selalu bersyukur apapun kondisi kami. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: