Teman

Published August 3, 2015 by difiya3589

Salah satu rezeki dari Allah adalah ketika kita dikaruniai teman yang baik. Teman baik tidak hanya teman yang selalu berlaku baik terhadap kita, tapi dia juga yang bisa mengingatkan kita akan kesalahan-kesalahan kita.

Alhamdulillah.. ketika sahabat sahabat terbaik saya harus dipindahtugaskan (read : di-resign-kan), Allah masih menyisahkan beberapa teman baik disini. Sebut saja X. ya..karena orang ini suka menyebuy eks kalo mengajar. Hahaha

Saya masih teringat sekali kejadian beberapa tahun lalu, ketika saya harus dimarahi beliau di depan murid murid. Bayangkan, saya dimarahi di depan murid murid. Apakah saya balik marah? Alhamdulillah tidak, tapi justru saya malu terhadap Allah dan saya berterima kasih terhadap teman saya ini. Anda tahu kesalahan apa yang saya perbuat?. Singkat cerita ketika sayaengajar tambahan sepulang sekolah, ada murid saya yang sampai pingsan karena sedih sedang bertengkar dengan pacarnya. Karena pingsan, saya mintalah kepada teman di kelas tersebut untuk menghubungi ortu murid tersebut agar segera dijemput di sekolah. Ternyata orang tuanya tidak bisa menjemput, dan teman di kelas tersebut pun tidak ada yang bisa mengantar. Satu satunya orang yang bisa menjemput adalah pacar dari siswi ini.

Naah.. ketika sudah sadar saya yang membopong siswi tersebut menuju mobil si pacar, maksud hati biar si pacar ini ga ambil kesempatan untuk merangkul atau memapah si siswi. Tapiiiiii.. apa yang terjadi??? Pas saya rangkul siswi tersebut, ealaaaah.. dia malah meluk pacarnya di depan saya. Saya mau marah, mau saya tarik, etapinya saya tiba2 kaku, saya cuma usap-usap siswi sambil bilang, udah udah ya, pulang aja. Maksudnya biar jangan pelukan lagi, daaan tiba tiba teman saya ini datang. Di teriakin saya didepan murid murid dengan nada marah. ” Bu dian, keluar dari kelas!!!”. Jreng jreeeeng.. bayangin di depan murid murid saya diteriakin. Tapi anehnya saya ga malu sama murid murid, atau marah sama temen saya karena saya ” dipermalukan” di depan murid. Justru saya sadar, saya malu kepada Allah. Ada kemaksiatin, benih benih zina di depan mata, saya malah diam. Tapi justru teman saya yang non muslim ini yang sangat marah. Ya Allaaah.. ada yang salah dengan saya.

Itu salah satu kebaikan teman saya, mengingatkan saya pada suatu kebaikan. Belum lagi kebaikan yang sifatnya manis, hihi. Orang ini seperti ga ada abisnya rezekinya, emang sih masih single, jadi belom ada pengeluaran buat anak istri. Bayangin aja, hampir setiap pekan kita diajak makan makan di luar. Mulai dari makan di bubur ayam deket arion, makan pempek, warung pasta, eat and eat, bahkan sampe ke abuba steak dan yuraku yang kalo sekali makan makan bisa ratusan ribu bahkan jutaan. Hihi. Setiap minggu loh, belom lagi urusan nonton dan karokean, haha. Kalo kata dia, semakin saya banyak mentraktir orang, berbuat baik sama saya, maka tuhan akan membelikan rezeki ke saya tambah banyak lagi. subhanllah ya, dia seorang non muslim, tapi mengajarkan amalan islam. 🙂

Saya mau buat tulisan ini, untuk mengapresiasi teman saya yang super baik ini, walau kadang rada “gila”. Hahaha. Bayangkan aja, mana ada guru yang saking deket dan baiknya sama murid, sampe nraktir anak sekelas makan di eat and eat dalam rangka belajar statistika, nraktir anak sekelas nonton, freee mau tambahan kapanpun jam berapapun dimanapun. Padahal dia cuma guru honor yang gajinya di rapel rapel. Hahaha..sama kaya saya..

Beberapa hari lalu, saya belom isi pulsa. Emang sih abis lebaran pengeluaran buanyaaak banget, ditambah lagi renovasi rumah. Dimana renovasi rumah ini pake uang hasil jual rumah di bandung. Dan yang beli rumah ini masih belum bayar 40 juta. Kebayang dong gimana pontang panting nya saya dan suami, buat melunasi renovasi rumah ini. Hihi.. menguras semua isi tabungan saya dan suami, sampai bener bener habis bis bis. naah..saya pun selalu menunda untuk isi pulsa. Karena uangnya emang bener bener kepake buat keperluan lain. Ajaibnya, tiba tiba temen saya ini ngasih kartu flazz bca nya dia. Dan dia cuma bilang, ini beli pulsa pake ini, tinggal gesek, ada 600rb an saldonya. Laaah..saya kan ga pernah cerita sebelumnya. Awalnya saya nolak, tapi dipaksa paksa, ya saya ambil aja kartu flazz nya.. anggap aja rezeki, alhamdulillaah.

Naah.. ada hal yang aneh dan ajaib lagi saya alamin. Ceritanya hari sabtu itu saya dan suami harus sedia dana sekitar satu juta buat nuntasin beresin rumah. Cari pinjaman sana sini akhirnya dapet lah dari temen suami. Dan suami bilang, nanti hari senin di ganti. Karena perhitungan saya, saya dapet gaji saya bulan juli lalu, sejuta. Ternyata kenyataan berkata lain, saya cuma nerima sekitar 780 ribu dan itu pun buat beli pasir sama semen. Ya Allaaaah..pegimana bayar utangnya. Seharian pusing, puter otak. Ya masa minjem lagi, tapi pinjem kemana juga bingung. tapi saya yakin, Allah pasti bantu, berdoa aja lah pokoknya.

Daaan..tadaaa.. janji Allah benar. Pertolongannya datang lewat teman saya ini. Naah…yang menjadi aneh bin ajaib adalah… saya sebelumnya ga pernah cerita ke dia kalo saya hari itu butuh uang sejuta buat bayar utang ke temen suami yang harus dibayar senin ini. Tiba tiba temen saya ini samperin saya, dan ngasih saya uang seratus ribu. Katanya, nih saya nitip uang seratus ribu. Makan sana biar ga sakit. Laaah..apa apaan coba. Emangnya saya bilang lagi ga punya duit? Hahaha. Terus dia bilang, nanti saya ambil di atm sisanya. Lah? Sisa? Sisa apaan. Saya cumq bilang, apaan sih sir?. Dia cuma ngeloyor pergi. Dan saya pun shalat. Abis shalat zuhur, dia ke saya dan kasih uang 900rb. Saya ga ngerti dari mana dia tau kalo saya saat itu sangat butuh uang sejuta untuk bayar hutang.  Dan pas saya tanya kok tau?. Dia bilang dikasih tau Tuhan, kata Tuhan ada 2 orang yang harus saya bantu, kluenya makan dan buku. Dan saya adalah orang pertama yang ngomong makan ke dia. Sir X.. ada dodol duren, tuh dimakan dodolnya enak, kan suka banget duren dan manis manis. Hahaha.. aneh bukan?? Pas saya bilang makasih, dia cuma bilang, jangan bilang makasih ke saya, nanti kalo bu dian shalat terima kasih ke Tuhan.. Ya Allaaah..antara mau nangis gimana gituuu..

Janji Allah benar, dekat, asal kita yakin. Alhamdulillah bisa bayar utang. Ga tau besok ada rezeki dari mana lagi. Dan lewat siapa Allah kirimnya.

Terima kasih Allah atas nikmat punya teman yang baik. Semoga Allah melimpahkan banyak kebaikan untuk teman saya ini di dunia dan akhirat. Amiiiin..

Advertisements

2 comments on “Teman

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: